about Reseller

Standard

Haiii, kenalan dulu ya

Saya dian. Toko online pertama saya Jpuff. Instagram nya @jpuffid

Saya jualan sejak SD, jualan kuaci(angkatan jadul,maap ya), tapi klo di Jpuff dari sejak lulus kuliah, niat nya membahagiakan keluarga termasuk ortu&mertua, hihi

Skrg sy mo cerita ttg reseller ^^ Semoga kuline ini bermanfaat utk banyak org ya…

Multiple is better than single, Ber-reseller lbh baik dr sendirian, kenapa?

Misal kita punya 200barang

Kalo jualan retail kita perlu 200orang untuk menjual habis barang kita

Kalo punya reseller, mungkin cukup 10 orang untuk menghabiskan barang kita

Jadi Reseller = tambahan tangan penjualan/sales yang tidak digaji, FREE!

Banyak reseller = Banyak tangan-tangan penjualan/sales

Trus untuk produk2 mass product, atau yang pengen cepet tenar

Sangat membantu jg utk me’nyebar’kan poto produk kita di dunia maya

Karena kebanyakan orang masih suka kena “sheep effect”

alias ikut-ikutan

jadi kalo lagi tren apaaa, banyaaak yang ikutan pake / beli produk tsb

Jadi klo banyak yg nampilin poto produk kita, ada dimana2, makin bisa menunjang sheep effect ini

Trus, belum lagi dalam hal CS (customer service)

Lebih hemat melayani 10orang reseller dibanding 200orang retail

Pelayanan bisa meningkat karena bisa lebih cepat, lebih hemat waktu, pulsa, tenaga juga

Selain itu, bagi2 porsi rejeki juga yaaak ^^ berguna utk org2. Saya suka dapet testi dr reseller sy, ada yang seneng bisa beli HP dari jualan jd reseller sy(anak kuliahan). Ada yang jadi bisa biayain kuliah nya sendiri. Ada yang bisa bantu2 suami utk biaya dapur sehari2. Banyaaaak deh, dan itu ngasih energi positif utk kita (kalo saya sih begitu rasanya, seneng).

Lalu, gimana cara mulainya?

Di tahun 2010 saya mulai buka reseller.

Saya lihat orang2 kalo buka sistem reseller kok kayaknya agak2 susah ya

Syarat nya harus beli jutaan, nyetok banyak, dll

Padahal saya pikir kan kita mau dibantu ya, barang kita mau dibantu dijualin ama mereka

Kenapa harus gitu ya? (Nih, keliatan blum blajar brandingnya,haha)

Akhirnya saya bikin syarat jd reseller nya gampang,

“Cukup beli 3baju bisa jadi Reseller, langsung dapet diskon! Setelah itu, beli 1 pun Diskon!”

Nah, dari situ banyaklah yang daftar jadi reseller saya, sampe sekarang yang terdaftar ada hampir 6000 orang reseller saya di Indonesia dan luar negeri (kebanyakan Indonesia)

Logika saya :

  1. Kalo org sekali belanja 3pcs, saya untung kok, ga masalah
  2. Kalo org diimingi selanjutnya dapet diskon walau beli 1, kayaknya klo ada kompetitor dgn harga yg sama, brg sama, dia lbh pilih saya deh, kan dpt diskon

Jadi saya jalankan sistem tsb sampai sekarang.

Kemudian… Baru 3bulan yg lalu kira2, saya buka sistem Agen

Ini syarat nya agak lebih dahsyat dari Reseller

Belanja nya minimal 3juta (karena barang saya rata2 under 100rb, jd kira2 skitar 30-40baju), dan target belanja per bulan nya minimal sama, 3juta juga.

Saya kasih poin plus nya (perbedaan ama reseller) dari segi diskon jauh lebih besar, dan dari poto produk, ga ada watermark nama rumah produksi saya. Tapi watermark nama toko masing2. Selain itu boleh private sama saya belajar bersama cara membangun usaha.

Agak2 deg2 seerrr juga sih, takut ga ada yg daftar gitu, hahaha

Alhamdulillah dalam 3bulan, ternyata ada 31orang yang daftar ^^

Lumayan sih klo 30% agen aja aktif blanja 3jt per bln, brarti skitar 30jt. Kalo 100% aktif, bisa 93jt dari agen saja

Waaaaww weeewww woooowww

Jadi nanti februari mgkn, kayaknya mau dinaikin dikit syarat jd agen nya, biar lebih gereget gituuu

Lalu, bagaimana cara menjaga nya?

Cieee sotoy banget dah, maap ya, sy jg ga tau sbetulnya harus apa, ini hanya yg kepikiran selewat ajaaa

  1. Karena kita jualan online, Photo product yg bagus is a must yaaa (cieh, gaya beeeuuut bahasanya). Jadi harus poto sendiri, gak nyomot2 atau nyuri2 poto orang (hehe) Editan nya bkin bagus, bkin sebisa mungkin warna nya nyata, detailnya keliatan. Terus utk template editan, tiap bbrp bulan ganti tema biar ga bosen, bisa nyesuai-in dengan tema sosmed kita bulan ini (baca tulisan sy ttg how to theme-ing your instagram, haha gak ada ding)
  2. Reseller2 itu gak semuanya kreatif, jadi coba cari promo yang kreatif yang bisa diterapkan kesemua lini penjualan. Jadi walau kita uda kasih diskon tuh ke reseller, agen, tapi mereka masih bisa ikutan juga promo kreatif kita. Misal ni, promo saya th 2015 : “Beli 3 baju, Gratis 1! *baju gratis maap ga bisa pilih, dipilihkan dari sini.” Trus promo ini juga saya terapkan ke reseller, jadi mereka pun bisa promoin ke customernya. Dan diskon reseller tetep dapet juga. Ternyata promo ini Hitz bangggedd, Hampir semua paket kiriman saya minimal isinya 3baju. Jadi saya bisa jalanin faktor kali tuh, sekali mendayung, 3pulau terlampau-i. Penjualan 1bulan, bisa kayak jualan 3bulan. Reseller pun seneng karena mereka punya nilai “bargain” yg lebih oke dibanding toko lain. Teruuus pernah saya jualan kaos tgn panjang kira2 promonya begini, Beli 1-45rb, Beli 2-80rb, beli 4-100rb. Saya sounding ke reseller, saya ajak mereka mempromokan ini. Alhamdulillah, penjualan baju2 di bagian ini sangaaaat tinggi, jarang yang beli 1, biasanya ambil paket semua, minimal beli 4 pcs. Kunci promonya, Beli 1 – mahal, beli 2 – lumayan, Beli paket – murah bgt(relatif). Katanya harus ada bagian beli 2 nya, sebagai pembanding. Rata2 akhirnya org2 beli paket kok.
  3. Laluuu seperti biasa, Reward and Punishment selalu bagus utk diterapkan. Untuk Reward, saya beberapa kali ganti2 sistem reward utk reseller. Intinya sih, suka Trial-monitoring. Kalo gini gimana, kalo gitu gimana. Pernah sistem reward saya, Reseller di ranking gitu, kayak di sekolahan. Bedanya klo di sekolah ranking 1-10. Kalo di Jpuff ranking 1-100. Di sekolah setiap semester, di Jpuff keluar ranking nya setiap bulan, dan tiap hari kami update peringkat klasemen sementara. Tujuan nya agar terpacu. Nah, di akhir bulan, ini yg suka bikin gereget, misal si A peringkat 2. Dia bisa nyusul dengan cuman beli bbrp pcs barang, biar ending nya jadi juara 1. Lalu hadiahnya juara 1-3 dapet uang cash. Juara 1 hadiah uangnya lebih banyak. Terus juara 4-20 dapet hadiah yg nilainya lbh tinggi dari juara 21-50. dst. Reseller2 saya waktu itu seneng bgt ada beginian, excited banget. Laluuuuu untuk punishment. Kalo di saya, ga aktif selama sebulan, kami hapus dari daftar reseller. Jadi ga dapet lagi diskon, email2 poto produk baru, promo2, dll.
  4. Ini nyambung sama no.2. Karena ga semua reseller kreatif, jadi kita yg perlu kreatif duluan. Bikin poster2, teaser2, video2 yang bagus yang mengundang yang bisa dipake sama reseller kita. Saya suka bikin yang beginian. Trus di share ke mereka, jadi ga cuma poto produk melulu isi medsos nya reseller kita juga ^^
  5. Sharing2 tips2 apa aja ke mereka. Saya biasanya sharing di email. Saya cerita misal awalmula Jpuff (utk nyemangatin mereka). Atau cerita ttg promo2 yg bisa mereka buat. dll.
  6. Bikin acara offline sekali-kali, atau bagusnya terjadwal. Intinya silaturrahmi, ketemuan dengan agen2 reseller2 kita. Karena yang jualan kayak kita itu bnyk ya sebetulnya, yang lebih murah banyak jg, tapi yang bisa menjaga mereka tetep beli ke kita itu salah satu nya karena jalinan emosi positif yang terbentuk. Apalagi emak2 ya, intinya gimana feeling gitu. Kalo suka lanjut, kalo ga suka, males banget deh.

Udah ah, sekian dulu yaaaa

Kepanjangan saya cerita ^^ Semoga bermanfaat

film2 romantis utk yg patah hati

Standard

sudahkah anda nonton the notebook? romantis sekali ^^
pride and prejudice – romantis juga ^^
50 first’s date – romantis lagi ^^

kalo drama korea:
secret garden, boys before flowers – romantis juga ^^

Apa yg diajarkan pilm romantis2 ini?
Utk saya, agar sy tdk berhenti berharap, bahwa hubungan sesama manusia(dgn pasangan hidup qta) bisa begitu indah, jika kita tulus, enjoy menjalaninya, dan mau mengerti, mau beradaptasi, mau memaklumi.

Dulu saya pernah berpikir utk tidak menikah seumur hidup, hehe
Karena patah hati ^^ Saya diputusin kekasih yg saya sangat sukai, sy pikir sy sudah berusaha sebisa sy utk dekat dgnnya, saat dia sdg sibuk sy pikir sy sudah bersikap sebaik mgkn, tapi saat saya sulit, saya hanya minta sedikit perhatian, lalu spt lagu geisha, ‘kau acuhkan aku, kau diamkan aku, kau tinggalkan aku’ Yang kemudian sy tau bahwa dia sudah ada pacar baru yg jauh lbh oke dr sy bahkan sebelum kami putus.  Padahal saya sangat mempercayainya. kok jadi curhat ya? ^^ hehe
intinya para wanita,saran saya jgn pacaran lama2, apalagi kalo ga jelas ujungnya mau gmn. Kalo sy sih pgnnya menikah ujungnya.
terus, jangan jarak jauh saran saya, hehe komunikasi bertemu penting menurut pengalaman sy. kalo sy mengalamin 2hal ini, pacaran lama ga jelas+jarak jauh, saya yg skrg akan berkata, lebih baik putus saja ^^ tapi mgkn sy ga jd saya yg sekarang kalo sy tdk mengalami patah hati ini ^^

Jadi, utk para wanita yg sdg patah hati, atau pernah patah hati, yakinlah qta lebih baik ko stlh diputusin ^^
Ada masa depan yg bisa qta tulis sendiri, mgkn dgn org yg lebih baik lg ^^
Kayak katy perry ^^ dengerin lagu2 smangat katy perry bgs tuh, atau lagu so what nya pink, atau lagu unwritten natasha beddingfield. Lalu mari qta menjaga diri kita, menjadi wanita yg selalu cantik luar dalam ^^ siapa tau ketemu suatu saat, bisa aja dia nanti bilang, “nyesel dulu” hehehe

Semangat!!!

Video Semangat!

Standard
Hari ini sy mau sharing video bagus 😀 Kenapa bagus? soalnya ada sesuatu yg bs kita tiru, sehingga membuat diri kita lebih baik 😀
Di video pertama ini menceritakan bagaimana otak kita beraksi jika kita belajar sesuatu yg baru, terus-menerus.
Penjelasan video pertama versi dian : 
Saat kita belajar sesuatu pertama kali, usaha yg kita lakukan lebih besar/rasanya mgkn lbh berat. Kalo otak, baru sengatan listrik2 doang, zzzzsing, zzzsiiing 🙂
Lalu kita ulangi lagi, ulangi lagi, ulangi lagi, akhirnya setelah pengulangan berkali2, hal yg kita pelajari di awal td mungkin jadi hal biasa utk kita, tidak sulit.
Contoh : belajar perkalian simple. Dulu waktu kecil kita ditanya 2×2 berapa? 2×3 berapa? 3×4 berapa? kita belajar pake tabel kah, pake diuraikan jd penjumlahan kah, atau pake jari tangan kah, dan lain-lain. Perlu usaha dan waktu utk dapat melakukannya. Sekarang setelah itu bolak-balik di otak kita selama kita sekolah, kalo utk sy selama 17tahun, maka hal itu jd hal biasa, bahkan lg tidur ditanya pun, mgkn sy bs jawab, hehehe bahasanya, “ga usah mikir”
Tapi sekarang kita kan ga belajar kali-kali lg ya? Trus gimana implementasinya?
Kalo dian, contohnya dlm memilih model2 yg jago utk dijual di JP 😀 
Karena uda hampir 4tahun dian pilih2 model baju. Berdasarkan pengalaman jg, sumbernya data penjualan dian, dian akhirnya tau, misal Haylie upload 10model, yg ini laku, yg ini sangat laku, dll. Hehe, memang masih tebakan, ada salahnya pasti, tp alhamdulillah, terbukti 80-100% habis terjual pilihan2 dian.
Tidak jarang, cici2 dan aa2, spt Haylie, Molly ngobrol dgn dian utk tanya2 model apa yg sdg IN/disukai pasar, lalu sminggu stelahnya model yg dian sarankan keluar 😀
 
Video 1 (membentuk jalan tol di otak):

http://www.youtube.com/watch?v=BEwg8TeipfQ

 
 
Video kedua tentang visualisasi berulang-ulang, bantu otak kita utk bkin pola/gambarannya. Setelah pola/gambaran terbentuk, kita lakukan dikehidupan nyata, voila, apa yg kita visualisasikan menjadi kenyataan.
Video 2(rebecca owen-atlet- membentuk jalan tol di otak dgn visualisasi, akhirnya dia menang) :
http://www.youtube.com/watch?v=JVz4I6Vc1Ig
 
Semoga sharing dian pagi ini berguna dan menjadi keuntungan utk banyak org 😀
Apapun yg terjadi dibelakang, g usah diungkit2, ambil pelajarannya, syukuri, dan lakukan sesuatu dari pelajaran itu, agar berguna bagi org2 dan diri sendiri.
Semangat!!! 

Waras dan tidak waras, Perlu dan tidak perlu

Standard
Waras dan tidak waras
 

Suatu hari di film “justice bao”(hayo, ada yg tau ga? film hakim bao yg adil itu lo 🙂 film china, jaman aku masih kecil)
Ceritanya di pengadilan, di hadapan hakim bao, A dan B berantem di pasar, sampe jd tontonan org2.

Lalu mereka ditangkap oleh petugas keamanan, dan dibawa ke hadapan hakim bao.
Hakim Bao : “Kenapa kalian berantem?”
A : “Dia pak yg salah. Masa 7 kali 4 jadi 30. Dimana-mana kan org tau 7 kali 4 ya 28. Mana ngotot lagi, Pak!”
B : “7 kali 4 itu 30 tau! dari dulu juga 7 kali 4, 30! Dasar Beg*”
Lalu mereka berantem + adu mulut lagi dpn hakim.
Hakim bao yg bijaksana mengetok palu, “Sudah, saya putuskan A bersalah, Hukum A dengan hukuman …blablabla…”
A : “Pak, ko aku yg dihukum sih? kan jelas2 dia yg salah”
Hakim Bao : “A, Semua org tau 7 kali 4 memang 28, tapi apa ada yg sampe berkelahi melawan org tidak waras utk 7×4=28. Saya hukum kamu supaya lain kali kamu bersikap waras, kalo sudah tau apa yg menurutmu betul, dan org2 meyakini spt itu, tiba2 dtg org bilang hal yg menyatakan hal yg jelas2 salah, tidak perlu sampai berkelahi di pasar. Yang waras tetap waras saja lah”
 
 
Perlu dan tidak perlu
 
(ini contoh dari Pak TDW)
Suatu hari yang cerah, sepasang suami istri yg sedang berbulan madu sedang duduk berdua di kamar hotelnya.
Lalu terdengar suara : “kwek kwek kwek,,, kwek kwek kwek,,, kwek kwek kwek”
Istrinya berkata, “Eh, ada ayam diluar”
Suami berkata, “Itu bebek, sayang”
Istri : “Ayam, sayang”
Suami : “Bebek, sayang”
Istri : “Bukaaaaan, itu pasti ayam”
Lalu terdengar suara lagi : “kwek kwek kwek,,, kwek kwek kwek,,, kwek kwek kwek”
Suami : “Ini suara bebek, my honey”
Istri :”Ini suara ayam, syg”
Setelah perdebatan panjang, suaminya jd ga sabar, dari lembut jadi membentak.
Suami : “Jelas2 itu suara bebek, ko ayam2 aja sih!”
Istri nya menangis : “Itu ayaaaam!”
Lalu suaminya sadar(eling) — dalam pikirannya : “Loh, kok gua berantem cuma gara2 suara bebek ya? kan lg bulan madu ni. Lagian siapa tau itu ayam keselek, atau hewan lain bukan bebek.” Lalu suami berkata, “Maap sayang, iya itu ayam, uda jgn nangis” Lalu mereka rukun kembali.
 
———————— jreng jreng ———————————
 
Dari dua cerita di atas mgkn teteh2 ngerti maksud dian ya 🙂
Kadang ada hal yg, “sudahlah, ga perlu terlalu dipermasalahkan, malah jadi masalah besar”
Contoh nya ada 2cerita di atas. Soalnya uda ngabisin waktu, tenaga, bahkan bkin kita berantem ama org lain.
Bukan berarti jg kita slalu ngalah sama org lain, tidak begitu, tp dilihat2 dulu masalahnya. Kalo hanya ‘ayam-bebek’ ya sudahlah.
Menikmati hidup lebih damai lebih tenang lebih tentram pasti lebih enak menurut sy, daripada ada yg g sesuai dkit, marah, ada yg apa dikit, berantem, hehe cape aaah
Bisa2 kita ditinggal ama org2 yg qta sayang klo masalah2 yg tidak perlu dipermasalahkan, kita bahas terus 🙂

Jadi Pemenang itu mudah, karena saingannya sedikit

Standard

Sebelumnya, sy mau cerita dulu 🙂
Ilmu2 yg saya share ini sy dapatkan dari pengalaman sy sendiri, seminar2 yg saya ikuti dan buku2 yg sy baca. Kalo guru dlm seminar, sampai saat ini sy br ikut yg TDW, belum abis(blum smua), hehe Kalo buku, banyak buku bagus dr TDW jg bs dibaca teteh2, atau pengalaman2/kisah2 sukses/biografi org2. Cth buku yg bagus : Starbucks Experience, Steve Jobs, dll. Mgkn ada yg mau kasih saran ke saya buku2 atau seminar2 yg bagus, bole teteh komen lgsg di blog sy ya (dianvaganza.wordpress.com). Terima kasih sebelumnya. Nanti sy punya referensi baru jdnya 🙂

 

Tidak sedikit investasi yg sy keluarkan utk ikut seminar2 atau buku2 yg sy baca(kalo ditotal2, sudah lbh dr 50jt) 🙂 Saya anggap ganti biaya kuliah/sekolah, soalnya sekarang saya kan sudah tdk kuliah (belum melanjutkan lg). Tapi sy yakin, dgn keinginan kuat, strategi tepat, kebiasaan baik, sy bisa mencapai cita2 sy yg besarnya berkali-kali lipat dari yg sy keluarkan sekarang 🙂

 

Sy waktu itu diajarin, utk jd pemenang, gampang katanya, kenapa? krn biasanya yg mau dan lgsg action dikit. Contohnya waktu sy kuliah, ada turnamen tenis se-ITB. Dibuka utk Single Pria, Single Wanita, dan Ganda(Couple). Di jurusan saya, Teknik Fisika, wanita ada 16orang, laki-laki ada skitar 100org. Ga ada wanita yg mau ikut lomba ini. Padahal lumayan dapet piala, dan uang (sy lupa berapa besarnya, kalo ga salah skitar 2jt klo juara 1)—utk mahasiswa uda gede segini loooo. Kebetulan sekali, di jurusan saya, ada 1 atlet KONI Tenis, laki2. Dan ada banyak adik kelas laki2 yg jago tenis. Tapi semua laki-laki. Sayang rasanya dari 3 jenis, kalo cuma ikut 1(single Pria aja). Akhirnya sy yg ga pernah maen tenis mengajukan diri jadi pemain wanita, sy g pernah maen tenis looo. Lalu sy latihan, sering, minimal 2hari 1x, kadang tiap hari 2jam, pagi, siang, malam kadang sampe jam9 malam, sy latihan. Dibantu sama teman2 yg sudah bisa, kadang sy pake pelatih(sy nebeng keluarga mantan pacar sy latihan tenis-gratis, tiap hari minggu,hehe). Saya tau dari jurusan SBM dan Fisika ada yg jago tenis wanita nya, sy ga peduli, pokonya usaha yg terbaik aja.

 

Setelah usaha terbaik, Tim kami pun punya strategi yg OKE banget. Jadi ternyata, kalo ganda, ga masalah yg jago tenis nya cuma 1 org. Yang penting pasangan nya bisa servis (no.1) dan balikin bola(dikit aja bisanya gapapa). Akhirnya sy sering latihan servis, biar mantap gitu servisnya, hahaha Kalo wanita, diturnamen ITB kmarin, bole servis bawah. Tapi sy latihan servis atas bawah, biar bisa semuanya, pake yg terbaik yg sy bisa 🙂

 

Akhirnya sampailah di pertandingan. Saya ikut tim Ganda, bersama teman sy atlet KONI Jabar. Tim Single Putera diisi oleh adik kelas sy, Single puteri sy lupa siapa yg isi. Sebelum pertandingan suwer sy tegang bgt, gile, yg lain jago2 abiiis 🙂 Tp sy ttp PD aja, sy jg punya tim yg oke, latihan uda OKE, strategi OKE. Pas turnamen, pertama lawan jurusan A, kami menang. Lalu maju ke babak selanjutnya, kami menang lg. Modal sy cukup bisa servis aja. Lalu maju sampe babak Final. Dan dan dan dan dan hehehe kami MENANG :p Hore Hore Hore. Tim Single Putera jg menang 🙂

 

Seneng nyaaa, bisa nyumbang piala dan nyumbang uang utk Himpunan 🙂 Dapet gelar juara 1 tenis ganda, hahaha padahal 1bulan yg lalu ga bisa apa2.

 

Well, jd resepnya hanya : Usaha sebaik mungkin, mau membayar costnya(disini sy byr dgn waktu, tenaga dan sewa lapangan), juga pake strategi yg tepat.

 

Dalam Usaha jg gitu. Jadi pemenang itu mudah, asal mau usaha, mau byr costnya(ga selalu byr uang ya, bisa tenaga, waktu, mikir), dan strategi yg tepat.
Kalo mau jd yg menang, ya jgn biasa2 saja/sama dgn yg lainnya, do something more/different donks, kalo penjualan kurang, mgkn itu parameter, sesuatu harus ditambah atau dirubah.Kalo anda statis/sama2 aja, sedangkan dunia teruuus bergerak, bisa2 kita tertinggal. Kalo kita ga berubah, jgn berharap semua berubah utk kita 🙂 Take action now 🙂

 

Sekian cerita dari dian hari ini 🙂
Besok dian sharing2 lagi yaaa 🙂 Smoga  kita semua semakin pintar tau cara nya jd pemenang ya 🙂
Semangat!!!

 

Bersyukur dan terus belajar

Standard

Pernah ga ngerasa “aku nyesel banget dulu ……..blablabla….”
atau “kenapa sih ini harus aku alamin?” atau “kenapa sih ini terjadi padaku?”
Saya yakin setiap manusia pasti pernah merasa Bodoh karena telah mengambil keputusan tertentu.
Bedanya, ada manusia yang positif menyikapinya, dan ada yg negatif.

Contoh :
Moka dan Nami sama-sama bekerja di perusahaan swasta, suatu hari bosnya datang dan berkata “Kalian berdua kerjanya gak becus banget sih! Masa bikin surat perusahaan aja salah! Ga pernah disekolahin ya?!”

Moka menyikapinya dgn positif, dia berpikir, untung Bos kasih tau sekarang, jadi besok2 ga salah klo bikin surat, soalnya uda tau cara bikin surat yg betul gimana. Dan karena dia tau apa yg betul, dia bisa ngajarin ke org lain lagi dgn betul. Juga bekerja dgn happy lg karena dia tau dia salah,dia betulkan, dan bersyukur dikasih tau di awal2. Lalu beberapa bulan kemudian Moka naik jabatan karena kerjanya yang bagus dan cepat belajar.
Nami menyikapinya dgn negatif, dia marah, dia pikir “seenaknya ngatain gw ga pernah sekolah?! dasar ***” Dan akhirnya dia kerja dgn tidak nyaman, kerjanya jadi betul2 tidak becus, suka mengeluh, dll.  Akhirnya dia dipecat dari perusahaan tsb.

Saya belajar, bahwa apapun yg terjadi pada kita, beri arti positif utk semua yg terjadi . Caranya?  tanyakan hal ini pd diri kita:
1. Apa yang sy syukuri dari kejadian ini?
2. Apa yg bs sy pelajari dr kejadian ini?
3. Apa yg bs sy lakukan dr kejadian ini, sehingga membuat sy menjadi lebih baik & bermanfaat bagi sy sendiri dan org banyak?

Contoh kejadian pd Moka, di atas, adalah kejadian negatif tapi karena Moka memberi arti positif(“syukur bos sy kasi tau dr awal”) akhirnya menghasilkan hal yg positif.

Sy jg sering selintas berpikir,”nyesel dulu…blablabla…” Tapi kalo kita hanya nyesel2 aja, ga diamalkan sama sekali penyesalan itu, ga akan kita lebih baik jg kan? Apa dgn nyesel hal2 yg terjadi di masa lalu berubah menjadi spt yg kita inginkan? Karena waktu yg sudah berlalu, ya berlalulah, ga bs kita apa2in, tp banyak kejadian/waktu yg mendatang kita bs usahakan/pengaruhi.

Trus kalo nyesel tuh otak kita sering kita paksa jawab,”kenapa dulu ****” atau “kenapa ini terjadi”
Pertanyaan kenapa, selalu menimbulkan 1001 alasan, dan tidak berfokus pada solusi.
Tapi pertanyaan “Apa ya yg bs sy ….” atau “Bagaimana ya agar tidak terulang lagi?” “Bagaimana agar saya bisa mencapai…” akan membawa kita ke jawaban berfokus solusi.
Ingat, Pertanyaan salah, jawaban bisa salah. Jawaban bisa salah, Emosi bisa salah. Emosi salah, keputusan bisa salah. Keputusan yg salah, tindakan bisa salah. Tindakan yg salah,Hasil salah/tidak sesuai keinginan. Karena otak kita baru berpikir kalo kita kasih pertanyaan, jadi kasih pertanyaan yg tepat.

Pikiran -> Emosi -> Keputusan -> Tindakan-> Hasil

Dan saran saya, kalo ingin sesuatu hasil sesuai keinginan kita, jangan berharap org lain yg berubah, tp tingkatkanlah nilai diri kita agar lebih berguna.

contoh nyata ni :
“JP skrg reseller nya banyak ya? aku jadi dikit ni penjualannya, ga eksklusif lg soalnya”
Jawaban sesuai SOP :
“Reseller dropship JP memang tidak kami batasi teteh, kalo teteh mau yg eksklusif dan banyak nilai plus nya, kami  ada program JP Partnership. Ikut itu aja teh 🙂 ”
Kalo jawaban jujur dan baik saya :
“Buat strategi jualan yg lebih baik, karena persaingan tidak dapat dihindarkan. Dari pas sebelum jadi janin aja kita saingan ama jutaan sperma. Dari sebelum lahir kita ini sudah ‘pemenang‘, ayo kita terusin mental pemenang kita 🙂 Jangan takut bersaing, malah bagus ada saingan, jamin kita lebih berusaha, lebih mikirin ‘saya harus apa ni’ gak stagnan/stuck/diem ditempat, lebih pandai dibanding gak ada saingan. Dan kalau strategi nya tepat, keinginannya kuat, saya yakin, kita akan jauuuuuh lebih sukses daripada sekarang.SEMANGAT!!!”

Semoga Sharing saya hari ini berguna ya 🙂
Saya janji setiap hari sy belajar, dan sy usahakan sharing kepada teteh2 semua ttg hal2 yg sy pelajari setiap harinya.
Semua postingan sy bs dilihat juga di dianvaganza.wordpress.com

Makasih 🙂
Semoga berguna ya!
Semoga teteh2 makin sehat, makin sukses, makin bahagia! Semangat!

Mencari supplier yg tepat

Standard

Barusan bales email dr ulia 🙂 nanya ttg cari supplier yg tepat.

Ulia : “Gini kak, aku udah berkali-kali nyoba bisnis baju cewek, tapi berkali-kali juga gagal 😦 Udah nyoba ke Jakarta, Bandung, ga pernah nemuin supplier yang cocok (baik harga maupun model). Cara nyari supplier yg pas gimana yh kak? Apa kita harus tanyain toko satu-satu? Mohon tips nya kakak :D”

Kalo masih blum banyak modalnya atau memang ga mau nyetok brg, saran saya jadi RESELLER(tanpa modal, ga nyetok, tanpa resiko brg ga laku jd modal diem, klo jd reseller dropship ga usah repost2 bungkus2 brg, dll).
Trus, pilih supplier nya gmn ya?
Saran saya :
1. Cari yg sudah buka lebih dari 3th, spt Jinglepuff Butik(haha promosi) –>soalnya pasti sudah belajar banyak ttg “prediksi baju yg laku”, “aturan2 kerjasama”, “bisa baca arah tren di cust”, “dapat dipercaya”(ga akan kabur tiba2)”, dan lainnya.
2. Cari yg paling murah utk barang yg sama dgn toko lain –> Penting ni, krn harga murah kesukaan smuanya dong, hehe (asal kualitas bagus)
3. Cari yg kasih garansi 🙂 Soalnya klo brg utk cust, dtg nya cacat, masa kita yg tanggung smuanya?
4. Cari yg ada training/pelatihan/pendidikan/tips2 jualan 🙂 Biar kita terbantu, terbimbing, dan tersemangati. Inilah alasan kenapa franchise ind*mart/alf*mart nilai kepercayaan/keberhasilannya lebih dr 80%, hehe
5. Cari yg transaksinya mudah, di JP jg mudah kooo 🙂 asal ikutin aturan/info yg uda JP kasi tau aja 🙂
6. Cari yg UPDATE barang setiap hari 🙂 biar pelanggan ga bosen 🙂